Blog

Penerjemahan

Proses Penerjemahan Komik Jepang

 Tahun ini saya memasuki tahun ke-6 sebagai penerjemah komik Jepang. Sudah lebih dari 20 judul dengan lebih dari 130 volume komik yang telah saya terjemahkan. Beberapa di antaranya ada yang sudah tamat, tetapi banyak juga yang masih berlangsung serinya.

Dalam blog ini saya pernah berbagi mengenai tips untuk mengikuti tes penerjemah komik. Kali ini saya hendak berbagi mengenai proses penerjemahan komik.

Proses pertama tentunya menerima komik yang akan diterjemahkan dari pihak penerbit. Selain salinannya, penerbit juga menyertakan komik aslinya. Tujuannya adalah untuk memeriksa kelengkapan halaman dan teks-teks yang tidak jelas dalam salinan.

  

Proses selanjutnya adalah memberi nomor pada balon-balon dialog, efek suara, narasi, dam teks-teks lainnya yang harus diterjemahkan. Nomor dituliskan secara berurutan dari 1 dengan menggunakan spidol berwarna merah. Pada saat memberikan nomor, kadang ada balon dialog atau teks yang terlewat untuk dinomori. Biasanya saya menyiasatinya dengan memberi tambahan “-1” dari nomor sebelumnya. Contohnya, jika dialog yang terlewat berada di antara no. 103 dan no. 104, maka saya akan beri nomor 103-1 untuk dialog yang terlewat tersebut.

  
Penomoran untuk teks tidak langsung dibubuhkan dalam kotak gambar, melainkan diberi tanda bitang (*). Nomornya sendiri dicantumkan di luar kotak gambar (contoh: *20). Hal ini dikarenakan komik-komik terbitan Level Comics umumnya tidak menerjemahkan teks yang ada di dalam kolom gambar.

  
Setelah penomoran selesai, barulah mulai diterjemahkan di komputer sesuai dengan nomornya. Satu komik rata-rata terdapat 1500 nomor. 

  
Proses selanjutnya adalah memeriksa hasil terjemahan secara keseluruhan. Selain memeriksa kalimat-kalimat yang janggal dan salah ketik, fungsinya adalah untuk mendapatkan gambaran keseluruhan untuk dibuatkan sinopsis yang biasanya dicetak di bagian belakang buku.

Setelah semuanya selesai, file terjemahan dikirim ke redaksi melalui surel. Sedangkan salinan dan komik aslinya dikirim melalui pos.

Batas waktu yang diberikan untuk menerjemahkan komik adalah 2 minggu untuk 1 komik. Bagi saya pribadi waktu yang diberikan tersebut sudah lebih dari cukup. Biasanya saya tidak memerlukan waktu yang lama jika hanya menerjemahkan komik (gambar). Namun untuk komik seperti The Drops of God atau Black Swindler, biasanya lebih lama karena ada narasi di bagian belakangnya.

Mudah-mudahan tulisan di atas bisa menjadi gambaran mengenai proses penerjemahan komik Jepang.

Penerjemahan

Proses Penerjemahan Komik Jepang

 Tahun ini saya memasuki tahun ke-6 sebagai penerjemah komik Jepang. Sudah lebih dari 20 judul dengan lebih dari 130 volume komik yang telah saya terjemahkan. Beberapa di antaranya ada yang sudah tamat, tetapi banyak juga yang masih berlangsung serinya.

Dalam blog ini saya pernah berbagi mengenai tips untuk mengikuti tes penerjemah komik. Kali ini saya hendak berbagi mengenai proses penerjemahan komik.

Proses pertama tentunya menerima komik yang akan diterjemahkan dari pihak penerbit. Selain salinannya, penerbit juga menyertakan komik aslinya. Tujuannya adalah untuk memeriksa kelengkapan halaman dan teks-teks yang tidak jelas dalam salinan.

  

Proses selanjutnya adalah memberi nomor pada balon-balon dialog, efek suara, narasi, dam teks-teks lainnya yang harus diterjemahkan. Nomor dituliskan secara berurutan dari 1 dengan menggunakan spidol berwarna merah. Pada saat memberikan nomor, kadang ada balon dialog atau teks yang terlewat untuk dinomori. Biasanya saya menyiasatinya dengan memberi tambahan “-1” dari nomor sebelumnya. Contohnya, jika dialog yang terlewat berada di antara no. 103 dan no. 104, maka saya akan beri nomor 103-1 untuk dialog yang terlewat tersebut.

  
Penomoran untuk teks tidak langsung dibubuhkan dalam kotak gambar, melainkan diberi tanda bitang (*). Nomornya sendiri dicantumkan di luar kotak gambar (contoh: *20). Hal ini dikarenakan komik-komik terbitan Level Comics umumnya tidak menerjemahkan teks yang ada di dalam kolom gambar.

  
Setelah penomoran selesai, barulah mulai diterjemahkan di komputer sesuai dengan nomornya. Satu komik rata-rata terdapat 1500 nomor. 

  
Proses selanjutnya adalah memeriksa hasil terjemahan secara keseluruhan. Selain memeriksa kalimat-kalimat yang janggal dan salah ketik, fungsinya adalah untuk mendapatkan gambaran keseluruhan untuk dibuatkan sinopsis yang biasanya dicetak di bagian belakang buku.

Setelah semuanya selesai, file terjemahan dikirim ke redaksi melalui surel. Sedangkan salinan dan komik aslinya dikirim melalui pos.

Batas waktu yang diberikan untuk menerjemahkan komik adalah 2 minggu untuk 1 komik. Bagi saya pribadi waktu yang diberikan tersebut sudah lebih dari cukup. Biasanya saya tidak memerlukan waktu yang lama jika hanya menerjemahkan komik (gambar). Namun untuk komik seperti The Drops of God atau Black Swindler, biasanya lebih lama karena ada narasi di bagian belakangnya.

Mudah-mudahan tulisan di atas bisa menjadi gambaran mengenai proses penerjemahan komik Jepang.

Uncategorized

Komedi Rasa Jepang di Indonesia 

Saya sangat menyukai komedi Jepang. Konon ada yang mengatakan bahwa apabila kita mengerti lelucon dalam suatu bahasa, maka itu artinya kita telah menguasai bahasa tersebut. Saya sendiri banyak terbantu dengan acara-acara komedi Jepang untuk meningkatkan kemampuan bahasa Jepang saya. Hampir setiap hari acara TV Jepang menyiarkan acara bagi komedian untuk menampilkan lelucon-leluconnya. 

Salah satu agensi pelawak yang terkenal di Jepang adalah Yoshimoto Kogyo. Banyak pelawak-pelawak terkenal di Jepang berada di bawah agensi tersebut. 

Ketika saya masih di Jepang, saya sempat menyaksikan acara TV tentang rencana ekspansi para pelawak Jepang untuk ke luar negeri. Negara sasaran pertama adalah Tiongkok. Mereka menerjemahkan semua materi lawakan mereka ke dalam bahasa Mandarin. Lawak adalah selera pribadi. Ada beberapa di antara mereka yang disukai dan tentu juga ada yang tidak disukai lawakannya.

Ekspansi ini ternyata terus berlanjut. Mereka memiliki program yang bernama Pelawak Tinggal di Asia. Dalam program tersebut, pelawak-pelawak yang bernaung di bawah Yoshimoto Kogyo akan “dikirim” ke negara-negara Asia untuk menampilkan lawakan mereka kepada penduduk setempat dengan bahasa setempat.

Salah satu negara tujuannya adalah Indonesia. Beberapa waktu yang lalu, para pelawak tersebut tampil di salah satu pusat perbelanjaan di Bekasi. Mereka adalah Akira, Genki dan The Three. Masing-masing dari mereka memiliki gaya lawak yang berbeda-beda.

Akira banyak menggunakan pernak-pernik dalam melawak.

  
Genki lebih seperti stand up comedy.

  
Sedangkan The Three yang merupakan grup dari 3 orang lebih ke gaya sketsa tanpa dialog yang lebih universal.

  
Bagi saya, sungguh menarik melihat mereka tampil di hadapan penonton Indonesia, khususnya Genki karena dia benar-benar mengolah kata-kata yang sehari-hari digunakan oleh orang Indonesia seperti kepo, PHP dan kata-kata untuk menggombal di dalam lawakannya.

Menarik untuk melihat seperti apa mereka akan berkembang nantinya. Semoga mereka bisa memberikan warna lain bagi panggung komedi di Indonesia.

Penerjemah

Penerjemah Bahasa Jepang Tersumpah

Penerjemah tersumpah adalah seorang penerjemah yang lulus dalam Ujian Kemampuan Penerjemah (UKP) untuk teks hukum dan memiliki surat keputusa (SK) serta diambil sumpahnya oleh Gubernur. Oleh karenanya, penerjemah tersumpah biasanya diperlukan ketika perlu untuk menerjemahkan dokumen-dokumen legal seperti surat perjanjian, akta kelahiran, akta nikah dan dokumen-dokumen berkekuatan hukum lainnya.

Perlu diketahui bahwa seorang penerjemah tersumpah adalah penerjemah untuk dokumen tertulis dan bukan untuk penerjemahan lisan. Sangat disayangkan bahwa UKP untuk menjadi seorang penerjemah tersumpah sudah tidak dilaksanakan lagi sejak sekitar tahun 2012. Oleh karena itu, tidak ada lagi penerjemah tersumpah yang baru pada saat ini.

Jika anda memerlukan penerjemah tersumpah bahasa Jepang, maka anda dapat mencarinya melalui Direktori Penerjemah Himpunan Penerjemah Indonesia. Caranya adalah sebagai berikut:

  1. Masuk ke dalam situs Direktori Penerjemah HPI

Capture

2. Kemudian pilih “Translator” pada bagian “Profession”

Capture1

3. Pada bagian “Languange pair”, pilih bahasa yang akan diterjemahkan pada bagian “Source”. Contohnya, jika ingin menerjemahkan bahasa Jepang ke bahasa Indonesia, maka pilih “Japanese” pada bagian “Source” dan pilih “Indonesian” pada bagian “Target”.

Capture1

4. Pilih “Sworn translator”

Capture2

5. Kemudian klik “Browse” yang berada di paling bawah laman.

Capture3

6. Hasil akan muncul penerjemah tersumpah Bahasa Jepang.

hasil

Hasil pencarian tersebut terbatas pada penerjemah yang terdaftar sebagai anggota HPI. Untuk saat ini memang hanya ada 1 orang penerjemah tersumpah bahasa Jepang saja. Mudah-mudahan ke depannya ujian untuk menjadi penerjemah tersumpah dapat diadakan lagi agar semakin banyak penerjemah bahasa Jepang yang dapat menjadi penerjemah tersumpah.

Penerjemah

Penerjemah Bahasa Jepang Untuk Negosiasi Bisnis

Saat ini Jepang sedang gencar-gencarnya untuk mempromosikan teknologi yang dimilikinya ke luar negeri. Walaupun Jepang gagal bersaing dengan Tiongkok dalam proyek kereta cepat Jakarta-Bandung, hal tersebut tidak membuat perusahaan-perusahaan Jepang untuk berhenti mempromosikan keunggulan teknologinya.

Pemerintah Jepang, khususnya pemerintah daerah di tingkat prefektur (setingkat dengan provinsi di Indonesia) sangat gencar untuk membantu perusahaan-perusahaan yang ada di wilayahnya untuk melakukan promosi di luar negeri.

IMG_0052

Metode promosi yang dilakukan adalah dengan mengadakan acara yang biasanya disebut dengan business matching. Dalam acara tersebut, pemerintah prefektur di Jepang akan membawa beberapa perusahaan unggulan di daerahnya untuk dipertemukan dengan perusahaan-perusahaan di Indonesia. Tujuan perusahaan Jepang yang ikut serta di dalamnya bermacam-macam, ada yang hanya ingin menjual produknya saja, ada juga yang ingin mencari mitra bisnis untuk membuat perusahaan patungan di Indonesia dan ada juga yang justru mencari perusahaan Indonesia sebagai pemasok mereka.

Business matching ini tentunya tidak akan berjalan lancar jika komunikasi antara perusahaan Jepang dan Indonesia tidak berjalan dengan lancar. Seorang penerjemah yang paham akan bisnis di Jepang dan Indonesia dapat menjembatani komunikasi tersebut agar kebutuhan dari kedua belah pihak dapat diketahui oleh masing-masing.

Bagi yang membutuhkan penerjemeh bahasa Jepang untuk negosiasi bisnis, silakan untuk menghubungi saya melalui email di: me@hanifcahyono.com

Penerjemah

Penerjemah Bahasa Jepang Untuk Masalah Ketenagakerjaan

Jepang merupakan salah satu negara sahabat yang penting bagi Indonesia. Sekalipun Jepang pernah menjajah Indonesia, tidak sedikit “balas budi” yang diberikan oleh Jepang kepada Indonesia seperti pemberian beasiswa, bantuan hibah hingga investasi.

Berdasarkan data dari JETRO, jumlah perusahaan Jepang di Indonesia per Maret 2014 adalah sebanyak 1496 perusahaan. Masih berdasarkan JETRO, masalah utama yang dihadapi oleh perusahaan Jepang di Indonesia saat ini adalah semakin tingginya upah tenaga kerja.

Permasalahan seputar ketenagakerjaan memang sering didengar akhir-akhir ini, terutama mengenai tuntutan kenaikan upah, pemutusan hubungan kerja (PHK) dan Perjanjian Kerja Bersama (PKB). Komunikasi yang baik antara pihak manajemen dan pekerja harus terjadi agar tidak terjadi kesalahpahaman di kedua belah pihak. Seorang penerjemah bahasa Jepang yang memahami masalah ketenagakerjaan dapat menjembatani komunikasi antara manajemen Jepang dengan pekerja Indonesia.

Bagi yang membutuhkan penerjemah bahasa Jepang untuk bidang ketenagakerjaan, dapat menghubungi saya melalui email di me@hanifcahyono.com

Interpreter

Tarif Juru Bahasa (Interpreter) Bahasa Jepang

Juru bahasa atau interpreter pada dasarnya terbagi menjadi 2 kategori, yaitu juru bahasa yang bekerja di perusahaan sebagai karyawan dan juru bahasa yang bekerja secara lepas atau freelance. Juru bahasa yang bekerja sebagai karyawan akan memperoleh gaji secara tetap disertai dengan tunjangan yang berlaku. Besarnya gaji juru bahasa perusahaan biasanya mengikuti kebijakan perusahaan tempatnya bekerja. Jika melihat lowongan kerja yang ditawarkan, umumnya gaji yang ditawarkan untuk juru bahasa Jepang adalah berkisar dari 4-20 juta rupiah/bulan.

Apa yang membedakan gajinya? Pada dasarnya perusahaan akan menggaji karyawannya berdasarkan latar belakang pendidikan, pengalaman dan kemampuan yang dimilikinya. Semakin tinggi pendidikan, pengalaman dan kemampuan yang dimiliki oleh seseorang, maka perusahaan akan mau membayar lebih tinggi dibandingkan dengan yang sebaliknya.

Banyak yang mengatakan bahwa seorang juru bahasa tidak memerlukan pendidikan yang tinggi asalkan memiliki kemampuan menerjemahkan yang baik. Namun bagaimana pun juga, perusahaan tetap akan mempertimbangkan faktor pendidikan ketika merekrut karyawan.

Jika ingin dinilai secara murni dari pengalaman dan kemampuan, maka kesempatan tersebut dapat diperoleh dengan menjadi seorang juru bahasa lepas. Tarif untuk juru bahasa lepas bervariasi tergantung dari kemampuan, pengalaman dan spesialisasinya. Umumnya tarif juru bahasa Jepang lepas adalah berkisar dari 1-5 juta rupiah/hari. Walaupun demikian, tarifnya dapat lebih tinggi jika berhubungan dengan bidang diplomasi, hukum dan kedokteran. Selain itu, juru bahasa simultan (menerjemahkan bersamaan dengan penuturnya) juga memiliki tarif yang lebih tinggi dibandingkan dengan juru bahasa konsekutif (menerjemahkan setelah penuturnya selesai berbicara).

Etika Jepang

Tata Cara Tukar Menukar Kartu Nama dengan Orang Jepang

“Ketika memberi kartu nama, pegang kartu namanya dengan kedua tangan dan berikan dengan kartu nama menghadap ke orang yang mau diberikan kartu namanya.”

“Mohon maaf, saya belum mengajarkan staf saya tata krama yang baik.”.

Cuplikan kalimat di atas adalah kalimat yang disampaikan oleh orang Jepang ketika saya sedang mendampingi klien. Tata krama memang penting bagi orang Jepang terlebih lagi untuk urusan bisnis. Salah satu tata krama dasar yang wajib dikuasai adalah tata cara tukar-menukar kartu nama. Kedengarannya hal yang sepele, tetapi dampaknya sangatlah besar. 

Tukar-menukar kartu nama dilakukan pada saat pertama kali bertemu dengan orang lain. Tata caranya adalah sebagai berikut:

1. Keluarkan kartu nama dari dompet kartu nama.

2. Pegang kartu nama dengan kedua tangan dengan kartu nama menghadap ke arah lawan bicara agar dapat terbaca dengan jelas dan sebutkan nama Anda.

3. Ambil kartu nama lawan bicara dengan tangan kanan memegang sisi kanan kartu nama lawan bicara.

4. Baca dengan baik nama dan jabatan dengan segera setelah menerima kartu namanya.

5. Kartu nama tidak boleh segera disimpan selama masih berbicara. Apabila situasinya berdiri seperti dalam resepsi atau pameran, maka letakkan kartu nama di atas dompet kartu nama dan pegang dengan sebelah tangan selama berbincang. Apabila situasinya duduk seperti dalam rapat, maka letakkan kartu nama di atas meja. Kartu nama baru boleh disimpan setelah pembicaraan selesai.

Dengan mengetahui tata cara di atas, maka kejadian seperti di awal tulisan ini tidak akan terjadi. Semoga tulisan ini dapat berguna bagi para pembaca khususnya yang sering berhubungan dengan orang Jepang.

Belajar Bahasa Jepang

Belajar Bahasa Jepang dari TV Berbayar

Suatu kali, pernah ada orang Jepang yang berkata kepada saya seperti ini,

“Kemarin saya menonton anime Jepang di TV berbayar. Maksud saya adalah untuk belajar bahasa Indonesia karena ada subtitlenya. Tapi kok, ketika saya perhatikan terjemahannya berbeda ya? Penerjemahnya tidak mengerti atau apa?”

Mungkin di antara pembaca blog ini yang mengerti bahasa Jepang juga pernah punya pengalaman seperti di atas. Dialog dalam bahasa Jepang mengatakan A, tetapi terjemahannya menjadi B. Seakan-akan tidak sesuai antara dialog asli dengan terjemahannya.

Namun pernahkah Anda mengganti audionya dari bahasa Jepang ke bahasa Inggris? Jika ya, maka pasti akan terima dengan hasil terjemahan tersebut. Ya, perlu diketahui bahwa film Jepang (termasuk anime, dokumenter dsb.) yang di TV berbayar di Indonesia tidak diterjemahkan dari bahasa Jepang, melainkan dari bahasa Inggris. Saya pribadi tidak dapat mengatakan bahwa semuanya seperti itu. Namun berdasarkan pengalaman saya pribadi, sepertinya hampir semuanya memang diterjemahkan dari bahasa Inggris. Hal tersebut tentunya akan mengganggu bagi orang Jepang yang hendak belajar bahasa Indonesia melalui media film seperti orang Jepang yang saya ceritakan di atas.

Terlepas dari bahasa sumbernya, acara-acara berbahasa Jepang di TV berbaya tetap dapat menjadi untuk bahan belajar bahasa Jepang. Terutama untuk  melatih pendengaran, pelafalan, ekspresi dan tempo berbicara. Selain Animax yang menayangkan anime-anime Jepang, terdapat juga saluran Waku Waku Japan yang menayangkan drama, hiburan dan dokumenter. Kedua saluran tersebut memiliki subtitle dalam bahasa Indonesia sehingga tidak perlu khawatir jika belum bisa menyimak dengan baik dalam bahasa Jepang.

Jika bahasa Jepang sudah tidak masalah, menonton NHK World Premium juga bisa menjadi pilihan. Bagi sebagian orang, NHK terkesan lebih banyak menyiarkan berita. Namun sebenarnya itu adalah sungguh tidak benar. NHK World Premium juga menayangkan drama, dokumeter, hiburan bahkan acara komedi.

Bagi yang sedang belajar untuk JLPT, tidak ada salahnya untuk memanfaatkan TV berbayar sebagai sarana untuk belajar.

Selamat mencoba v(^^)

Uncategorized

Melihat Jepang Melalui Dorama

Pada 6 Juni 2015 yang lalu J Series Festival di adakan di Jakarta. Acara tersebut merupakan ajang untuk memperkenalkan drama TV Jepang di Indonesia. Jepang memang sedang berusaha untuk mengenalkan budayanya melalui drama TV, terlebih lagi beberapa tahun belakangan ini drama TV Korea lebih banyak di tayangkan di TV lokal Indonesia.

Saya sendiri suka menonton drama Jepang, apalagi setelah WakuWaku Japan mulai mengudara di TV berbayar. Namanya juga drama, tentu saja adegan-adegannya kadang dibuat berlebihan dan kadang tidak sesuai dengan kenyataannya. Walaupun begitu, secara pribadi saya merasa drama bisa menjadi “pintu masuk” ke dalam kebudayaan Jepang.

Terlepas dari adegan-adegan yang berlebihan, sebenarnya cukup banyak hal-hal umum mengenai Jepang yang dapat dilihat melalui drama. Contohnya adalah minum-minum setelah pulang kerja, festival sekolah, cara berbicara yang berbeda berdasarkan usia dan jenis kelamin, sopan santun dan sebagainya.

Tidak sedikit juga drama yang pada akhirnya memberikan pengaruh pada kehidupan nyata. Salah satu drama yang mempengaruhi kehidupan nyata adalah drama Hanzawa Naoki. Drama yang episode terakhirnya meraih rating lebih dari 40% ini telah mempengaruhi para pekerja Jepang sehingga mereka mulai berani menentang atasan yang sewenang-wenang. Suatu sikap yang tidak terbayangkan pada tahun 1980-an.

Seperti yang disampaikan oleh Yuki Furukawa, aktor yang menjadi bintang tamu di J Series Festival, salah satu daya tarik drama Jepang adalah variasi genrenya. Tidak melulu drama romantis, terdapat juga drama bertema “berat” seperti Hanzawa Naoki yang mengangkat tema ekonomi, selain juga yang umum seperti drama yang bergenre komedi dan keluarga.

Saat ini saya sedang mengikuti drama The Emperor’s Cook yang sedang ditayangkan di WakuWaku Japan setiap Sabtu pukul 20.00. Drama berlatar Jepang di awal tahun 1900-an ini diangkat berdasarkan kisah nyata seorang pemuda yang pada akhirnya menjadi koki Kaisar Jepang. Tahukah anda bahwa hidangan resmi di Istana Kaisar Jepang adalah masakan Prancis? Mungkin nantinya di dalam drama ini akan dijelaskan mengapa bukan masakan Jepang yang dipilih menjadi hidangan resmi istana.