Interpreter

Note-taking ala Prison Break

Beberapa waktu yang lalu, saya akhirnya menonton season terakhir dari serial Prison Break. Saya sendiri baru tahu kalau sebenarnya serial ini sempat berakhir pada tahun 2008, tetapi kemudian dibuat seri revival-nya pada tahun 2017 sebanyak 9 episode.

Bagi yang tidak tahu serial ini, Prison Break menceritakan tentang seorang insinyur struktur bangunan yang hendak membebaskan kakaknya dari penjara. Dia mentato tubuhnya dengan peta, denah, dan berbagai petunjuk yang dikamuflase bagaikan gambar seni. Dengan cara itu, dia tidak perlu menghafal rencana pelariannya yang rumit.

Dalam dunia penjurubahasaan pun, khususnya konsekutif, sering kali menemukan situasi pembicara berbicara panjang lebar sehingga sulit untuk mengingat semua perkataannya. Untuk menanggulangi hal tersebut, biasanya juru bahasa (jurbah) akan mencatat dengan teknik yang disebut note-taking.

Photo by Pixabay on Pexels.com

Jurbah tidak mencatat semua hal yang diucapkan oleh pembicara. Sama halnya dengan tokoh dalam Prison Break, hal-hal yang dicatat hanya kata-kata kuncinya saja. Biasanya, kata-kata kunci tersebut terdiri dari subjek, predikat (kata kerja), objek, dan kata keterangan seperti angka, tempat, nama.

Agar dapat menulis dengan cepat, biasanya kata-kata kunci tersebut tidak ditulis secara utuh, tetapi ditulis dengan cara disingkat atau dibuat menjadi simbol. Singkatan dan simbol yang dibuat dapat berupa sesuatu yang umum seperti “jkt” untuk “Jakarta”, “ASAP” untuk secepatnya, atau “&” untuk “dan”.

Tidak jarang jurbah menciptakan singkatan atau simbol sendiri agar dapat menulis dengan cepat. Salah satu simbol yang sering digunakan adalah tanda panah. Contohnya, tanda panah ke atas (↑) digunakan sebagai pengganti kata “naik” atau “di atas”. Pada saat membuat sendiri, usahakan untuk membuat sesuatu yang dapat ditulis dengan cepat agar tidak kesulitan pada saat benar-benar membuatnya.

Membuat singkatan atau simbol yang unik bisa dikatakan susah susah gampang. Dalam serial Prison Break pun, sang tokoh utama baru bisa menentukan desain tatonya setelah mempelajari dan merencanakan dengan saksama rencana pelariannya. Hal ini juga bisa berlaku bagi jurbah. Dengan mempelajari terlebih dahulu materi yang akan diterjemahkan, jurbah akan lebih mudah menentukan apa yang dapat disingkat dan dibuat simbol serta makna dari singkatan dan simbol yang dibuatnya tersebut.

Selain itu, biasanya jurbah akan mulai terbiasa membuat singkatan atau simbol yang unik jika sering menerjemahkan satu tema tertentu secara berulang-ulang karena biasanya akan tahu istilah atau kalimat apa saja yang sering digunakan.

Silakan lihat video Youtube ini bagi yang mau melihat contoh mencatat dengan teknik note-taking.

tips

Mempromosikan Diri Sebagai Penerjemah Lepas: Secara Pasif

Tulisan ini adalah kelanjutan dari tulisan sebelumnya mengenai mempromosikan diri secara aktif. Sesuai dengan namanya, cara promosi ini dilakukan dengan memasang profil secara daring agar dapat dibaca oleh calon klien atau user. Contoh yang paling sederhana adalah dengan memasang profil di situs LinkedIn.

Namun, kekurangan dari LinkedIn adalah memuat profil orang-orang di berbagai bidang. Agar lebih efektif, penerjemah perlu memasang profilnya di situs yang khusus berhubungan dengan dunia penerjemahan. Ada dua situs yang sangat terkenal, yaitu ProZ.com dan TranslatorsCafe.com. Kedua situs tersebut adalah sejenis market place penerjemahan. Selain dapat memajang profil, di sana juga dapat mencari pekerjaan yang ditawarkan oleh agensi penerjemahan.

Biaya untuk memasang profil di kedua situs tersebut pada dasarnya gratis. Namun, mereka juga menawarkan keanggotaan berbayar. Kelebihan dari keanggotaan berbayar adalah memiliki kesempatan yang lebih besar untuk mendapatkan pekerjaan yang tidak ditawarkan secara umum dari agensi penerjemahan.

Selain di jejaring sosial dan market place, profil juga dapat dimuat di dalam direktori penerjemah. Di Indonesia terdapat Direktori Penerjemah Indonesia yang dikelola oleh Himpunan Penerjemah Indonesia (HPI). Syarat agar profil dapat dimuat di sana adalah dengan menjadi anggota HPI.

Contoh direktori lain adalah Translator Directory of Japan yang dikelola oleh admin sukarelawan situs tersebut. Syarat untuk dimuat dalam situs ini adalah dengan mengajukan permohonan kepada pengelola situs.

Tips saya untuk promosi secara pasif adalah usahakan agar mencantumkan kata-kata kunci secara umum dan khusus secara bersamaan. Misalnya, ketika mencantumkan memiliki kemampuan bahasa Jepang, cantumkan juga bahwa memiliki kemampuan bahasa Jepang bisnis, bahasa Jepang bidang manufaktur, bahasa Jepang bidang hiburan, dan sebagainya. Demikian juga ketika menyebutkan bidang keahlian. Cantumkan dengan memecahnya menjadi bidang spesifik yang lebih detail lagi.

Tujuannya adalah jika ada yang mencari melalui Google dengan kata kunci yang spesifik, kemungkinan untuk berada di halaman terdepan dan posisi teratas menjadi semakin besar.

Mudah-mudahan pengalaman dan tips yang dibagikan ini dapat berguna. Selamat mencoba!

tips

Mempromosikan Diri Sebagai Penerjemah Lepas: Secara Aktif

Sejak saya mulai membuat blog ini, cukup banyak email, komentar, atau pesan melalui WA yang menanyakan cara untuk mempromosikan diri sebagai penerjemah lepas. Untuk itu, saya akan mencoba berbagi pengalaman saya dalam mempromosikan diri. Tulisan ini terdiri dari dua bagian, yaitu mempromosikan diri secara aktif dan mempromosikan diri secara pasif.

Tulisan yang pertama ini akan membahas mengenai mempromosikan diri secara aktif. Yang saya maksud dengan secara aktif adalah mengirimkan lamaran ke berbagai agensi penerjemahan. Modal yang diperlukan adalah CV, track record, dan contoh hasil terjemahan.

Tips saya dalam pembuatan CV adalah tidak perlu membuat CV yang panjang. Cukup 1 halaman saja yang berisi informasi dasar seperti nama, kontak, pendidikan terakhir, dan hal-hal yang berhubungan dengan kemampuan bahasa seperti kursus yang pernah diikuti atau sertifikat kebahasaan.

Dibandingkan dengan CV, track record atau daftar pengalaman penerjemahan-lah yang paling penting bagi agensi penerjemahan. Bagi pemula yang tidak memiliki pengalaman menerjemahkan secara profesional, sebaiknya cantumkan dengan jelas bahwa belum memiliki pengalaman. Sebagai gantinya, cantumkan bidang-bidang yang dikuasai agar dapat menjadi pertimbangan.

Isi yang perlu dicantumkan dalam track record adalah pasangan bahasa dan jenis dokumen yang pernah diterjemahkan. Usahakan untuk menuliskan dengan jelas jenis dokumennya. Contohnya, alih-alih menulis dokumen legal, lebih baik menulis surat perjanjian atau AD/ART. Ini akan memudahkan agensi penerjemahan untuk mengukur pengalaman penerjemah.

Sedangkan bagi juru bahasa (interpreter), isi yang perlu dicantumkan dalam track record adalah pasangan bahasa, jenis penjurubahasaan, dan kontennya. Contohnya, dibandingkan menulis juru bahasa konsekutif untuk meeting, akan lebih mudah dipahami jika menulisnya juru bahasa konsekutif untuk meeting mengenai pendirian perusahaan.

Yang terakhir adalah contoh hasil terjemahan. Contoh yang diberikan jangan berupa hasil terjemahan yang pernah dikerjakan karena dikhawatirkan dapat melanggar kerahasiaan. Silakan cari bahan yang akan diterjemahkan sesuai dengan bidang yang dikuasai di internet. Bagi juru bahasa, bisa saja dengan melampirkan rekaman terjemahan dengan sumber yang juga berasal dari internet.

Kalau ketiganya sudah siap, yang menjadi pertanyaannya adalah: Ke mana lamarannya dikirim? Cara yang paling mudah adalah dengan mencari agensi penerjemahan di internet. Kata kuncinya bisa dimulai dari yang sederhana seperti: agensi penerjemahan, bahasa Jepang (atau bahasa lain sesuai dengan bahasa asing yang dikuasai). Bisa juga menggunakan kata kunci dengan bahasa asing seperti bahasa Inggris atau bahasa Jepang. Namun, jangan lupa untuk mengganti kata kuncinya dengan “Indonesian” atau “インドネシア語” karena yang menjadi bahasa sasaran adalah bahasa Indonesia.

Tips terakhir adalah usahakan untuk menuliskan rangkuman CV secara singkat di dalam badan email. Sedangkan pada judul email, tuliskan mengenai maksud lamaran sebagai penerjemah pasangan bahasa yang dikuasai.

Selamat mencoba melamar!

Aplikasi, Interpreter

Berbagai Media Telekonferensi: Skype, Hangout, dan Zoom

Kemajuan teknologi sangat membantu agar orang tetap dapat “bertatap muka” walaupun melalui dunia maya. Saya sudah menggunakan Skype sejak masih kuliah di Jepang. Kecepatan internet yang masih terbatas pada saat itu memang tidak dapat menampilkan video yang jernih, khususnya ketika melakukan panggilan ke Indonesia. Namun, tetap saja sudah terasa luar biasa pada saat itu.

Ketika itu, sama sekali tidak terpikir bahwa nantinya akun Skype tersebut akan digunakan juga dalam pekerjaan. Satu hal yang saya syukuri adalah tidak membuat akun dengan nama yang “alay”. Pada saat awal-awal bekerja sama dengan agensi luar negeri, cukup sering komunikasi dilakukan menggunakan Skype. Namun, fitur yang lebih sering digunakan adalah fitur chat dibandingkan video call. Beberapa kali juga menggunakan fitur panggilan audio untuk virtual meeting dengan agensi dan user.

Sejak pandemi Covid-19 dan adanya himbauan untuk bekerja di rumah (WFH), bertambahlah aplikasi telekonferensi yang saya gunakan. Selain Skype, saat ini saya menggunakan Hangout dan Zoom. Aplikasi Hangout biasanya saya pakai untuk melakukan kuliah jarak jauh dengan mahasiswa saya. Sedangkan untuk pekerjaan, saat ini kebanyakan user meminta untuk menggunakan Zoom. Sejauh ini belum ada kendala yang berarti. Internet yang digunakan stabil sehingga kualitas suara maupun videonya bagus.

Hmm, apakah nantinya akan ada aplikasi lain lagi yang akan nge-tren?

Interpreter

“Normal” yang Baru

Sejak mewabahnya Covid-19, saat ini banyak orang yang bekerja dari rumah (WFH). Dalam beberapa minggu terakhir ini pun, banyak artikel mengenai tips-tips agar tetap dapat bekerja secara efektif dari rumah. Karena sudah berlangsung selama beberapa minggu, tidak sedikit yang mengatakan bahwa WFH sudah menjadi suatu hal “normal” yang baru.

Sebagai juru bahasa, saya pun merasakan hal yang baru. Sudah beberapa kali saya menerima pekerjaan juru bahasa melalui telekonferensi. Sebenarnya, remote interpreting atau penjurubahasaan jarak jauh bukanlah sesuatu hal yang baru. Mungkin yang paling umum adalah telephone interpreting atau penjurubahasaan melalui telepon. Di Jepang, beberapa department store atau stasiun juga menerapkan penjurubahasaan jarak jauh melalui tablet untuk melayani pelanggan.

Dalam situasi yang masih sulit untuk bekerja dengan tatap muka, beberapa agen penerjemahan mulai menawarkan juru bahasa, yang tadinya bekerja ke lokasi, untuk bekerja dari rumah. Tentunya ada beberapa hal yang perlu dipersiapkan agar dapat menjalankan penjurubahasaan jarak jauh dengan baik.

Hal pertama yang perlu disiapkan adalah koneksi internet. Bukan hanya terhubung, tetapi harus memiliki koneksi yang stabil agar dapat mendengar dan menyampaikan penerjemahan dengan baik. Hal kedua adalah perangkat. Komputer dapat menjadi pilihan pertama, walaupun tablet dan ponsel cerdas juga sudah cukup mumpuni, dilengkapi dengan headset dan mic. Hal yang ketiga adalah lingkungan. Juru bahasa mungkin dapat mendengar dengan baik karena menggunakan headset. Namun, harus memperhatikan juga suara yang ada di sekitar agar jangan sampai suara lain seperti suara kendaraan di luar, suara orang di rumah, suara TV, dan sebagainya juga ikut terdengar orang lain.

IMG_6335Situasi saat ini memang menjadi tantangan tersendiri. Namun, ini juga bisa menjadi kesempatan untuk mendapatkan keterampilan baru yang berguna di masa depan. Selain itu, ini juga bisa menjadi kesempatan untuk mencoba memasuki bidang bisnis baru yang belum pernah dilakukan sebelumnya.

Interpreter

Berubah Mengikuti Perkembangan Zaman

Ada segmen Profil CEO dalam Harian Kompas edisi Senin, 18 Maret 2019 menampilkan Presiden Direktur Astra Grup Prijono Sugiarto yang bercerita mengenai perusahaan perlu adaptif, trengginas, dan inovatif agar mampu menghadapi tantangan. Beliau mencontohkan Astra yang tadinya memiliki porsi bisnis otomotif sebanyak 90% pada tahun 2001, kini menjadi sekitar 39%. Saya juga pernah mendengar langsung mengenai perubahan yang dilakukan oleh Fujifilm setelah bisnis film foto tidak lagi laku dengan semakin populernya kamera digital dan ponsel yang dapat digunakan juga untuk memoto.

Apa yang dilakukan oleh kedua contoh perusahaan tersebut adalah dalam rangka mempertahankan bisnis untuk tetap berjalan, sekalipun tantangan yang dihadapi dan kegiatan usaha yang dilakukan berbeda dengan pada saat awal berdirinya perusahaan.

Menurut saya, dunia penjurubahasaan Jepang-Indonesia pun mengalami berbagai macam tantangan dalam 10 tahun ini. Saya masih ingat sekitar tahun 2010, ketika itu banyak perusahaan manufaktur Jepang yang ekspansi ke Indonesia. Kawasan industri sepanjang jalan tol Cikampek pun menjadi semakin ramai. Permintaan juru bahasa Jepang untuk mendampingi survei lokasi pabrik, pengurusan izin, rekrutmen karyawan baru, dan hal-hal yang berhubungan dengan pendirian perusahaan sangat ramai.

Dua atau tiga tahun setelahnya, kali ini ramai dengan isu demo pekerja. Menjadi juru bahasa di antara dua pihak yang bertantangan menjadi pengalaman tersendiri karena di luar kemampuan berbahasa, kemampuan berkomunikasi, mengontrol emosi, dan menunjukkan sikap yang tidak berpihak adalah hal yang harus dimiliki dalam situasi tersebut.

Pada tahun 2014-2015, industri otomotif Indonesia menjadi lesu. Saya juga turut merasakan dampaknya karena mendapat cukup banyak pembatalan job juru bahasa dari pabrik-pabrik Jepang karena alasan efisiensi biaya.

Namun, di saat yang bersamaan, industri pariwisata justru sangat menggeliat. Apalagi Tokyo telah ditetapkan sebagai tuan rumah Olimpiade 2020 sehingga Jepang sangat giat untuk menarik wisatawan asing datang ke Jepang. Salah satu bentuk keseriusan tersebut adalah dengan mengajak 1.000 pelaku usaha industri Jepang ke Indonesia dalam rangka melakukan promosi wisata Jepang (https://www.id.emb-japan.go.jp/news15_46.html). Konon, kegiatan tersebut menjadi ‘panen raya’ bagi para juru bahasa Jepang karena permintaannya yang banyak. Bahkan karena kehabisan ‘stok’ juru bahasa Jepang-Indonesia, siapa pun yang bisa bahasa Jepang diajak untuk terlibat dalam rangkaian acara tersebut.

Dalam 2-3 tahun terakhir ini, permintaan juru bahasa yang berhubungan dengan bisnis dan pemerintah semakin meningkat. Hal ini konon dipacu oleh berkurangnya investasi langsung, tetapi semakin meningkatnya kegiatan-kegiatan yang berhubungan dengan peningkatan kemampuan SDM dan kerja sama teknis.

Bercermin dari Astra dan Fujifilm seperti pada contoh di atas, menurut saya seorang juru bahasa, khususnya juru bahasa lepas, pun harus bisa berubah mengikuti zaman. Jika dulu cukup hanya memiliki pengetahuan mengenai gemba, kini akan lebih baik jika memiliki pengetahuan juga mengenai manajemen perusahaan, khususnya bidang legal dan akuntansi. Pengetahuan mengenai kebijakan pemerintah, baik Indonesia dan Jepang juga sebaiknya dimiliki agar dapat membaca tren perubahan atau tantangan yang akan terjadi di masa yang akan datang.

Bagaimana pun juga, pada akhirnya menjadi juru bahasa lepas sama dengan melakukan usaha. Sebuah usaha yang dilakukan secara profesional oleh individu seperti halnya pengacara atau dokter praktik. Agar usahanya dapat berjalan dengan lancar, tentunya perlu membuat strategi. Salah satunya adalah dengan membaca peluang pasar dan menyiapkan pengetahuan yang diperlukan untuk menghadapinya.

Uncategorized

Catatan Awal Tahun 2019

Tahun baru 2019 sudah memasuki hari ke-4. Tadinya saya hendak membuat catatan akhir tahun, tetapi ternyata waktu berlalu begitu cepat…

Tahun 2018 merupakan tahun peringatan ke-60 hubungan diplomatik antara Jepang dan Indonesia. Begitu banyak rangkaian acara seremonial antara kedua negara pada tahun lalu. Saya pun cukup beruntung karena dapat mengikuti beberapa acara di antaranya yang membuat jadwal saya sebagai juru bahasa cukup padat.

Pada tahun lalu juga diselenggarakan Asian Games dan Asian Para Games di Jakarta dan Palembang. Saya sendiri tidak terlibat langsung selama kedua acara tersebut, tetapi saya berkesempatan untuk mengikuti pertemuan yang melibatkan Japan Sport Agency. Apalagi, Tokyo akan menjadi tuan rumah Olimpiade dan Paralimpiade pada tahun 2020 nanti.

Sementara untuk penerjemahan, tahun lalu akhirnya saya mendapat lagi judul komik versi cetak yang baru. Bidang penerbitan memang menghadapi tantangan yang berat di tengah banyaknya bacaan-bacaan yang dapat dinikmati secara daring. Salah satu berita yang cukup mengejutkan di tahun lalu adalah berakhirnya Tabloid Bola yang terbit sejak tahun 1984. Saya pribadi juga cukup khawatir dengan keberlangsungan komik versi cetak karena penerjemahan komik daring yang saya kerjakan jauh lebih banyak. Untungnya masih ada pecinta komik setia yang rasanya tidak ‘puas’ kalau tidak mengoleksi komik. Selama ceritanya menarik, tampaknya komik versi cetak pun masih akan ada penggemarnya.

Proyek menarik lainnya adalah bekerja sama dengan agensi penerjemah Jepang yang kuat di bidang pertelevisian. Saya mendapat proyek ini berkat rekomendasi salah seorang Jepang yang dulu saya pernah bekerja sama dengannya sebagai juru bahasa. Tema proyeknya adalah memperkenalkan tentang Jepang. Tema yang menurut saya menarik karena membuat saya dapat mengenal Jepang semakin dalam lagi.

Tahun lalu pun saya masih berkesempatan untuk menjadi pembicara di salah satu kampus yang berada di Bekasi. Namun, berbeda dari biasanya yang mengangkat tema seputar penerjemah atau juru bahasa, kali ini saya diminta untuk membicarakan peluang kerja bagi lulusan sastra Jepang. Menurut saya tema ini sangat menarik karena masih banyak yang beranggapan bahwa pilihan karir lulusan sastra Jepang terbatas menjadi penerjemah saja.

Padahal, peluangnya ada macam-macam, apalagi jika memiliki kemampuan selain mampu berbahasa Jepang. Ditambah lagi Jepang juga ke depannya akan semakin terbuka dalam menerima tenaga kerja asing. Salah satu persyaratannya memang harus menguasai bahasa Jepang agar dapat berkomunikasi dengan lancar. Jika para lulusan sastra Jepang memperkaya kemampuan dirinya dengan bidang yang dibutuhkan oleh Jepang, mereka akan unggul karena seharusnya memiliki kemampuan bahasa Jepang yang lebih baik dibandingkan dengan yang baru belajar bahasa Jepang.

Selain hal-hal yang sudah rutin setiap tahunnya, pada tahun 2018 saya mendapatkan dua pengalaman baru, yaitu menjadi pengajar dan pembawa acara alias MC. Tawaran mengajar pertama datang dari salah satu agensi penerjemahan yang sudah lama bekerja sama dengan saya. Mereka ingin memupuk bibit penerjemah baru untuk persiapan seandainya proyek penerjemahan semakin banyak.

Sejujurnya, saya belum pernah mengajar mengenai penerjemahan secara rutin, kecuali untuk satu kali pertemuan saja sebagai pembicara. Oleh karena itu, awalnya saya sempat ragu untuk menerima tawaran mengajar ini. Sambil membongkar catatan ketika masih kuliah S2, saya pun mulai mencoba menyusun rencana pengajarannya sambil di bantu oleh staf dari agensi tersebut. Hasilnya mungkin belum bisa dikatakan sempurna, tetapi setidaknya para peserta memahami dasar-dasar dari penerjemahan dan menjadi terbuka wawasannya mengenai dunia penerjemahan.

Hal itu juga yang turut membantu saya untuk berani menerima tawaran untuk mengajar di salah satu perguruan tinggi swasta di Bandung. Tawaran ini datang dari salah seorang rekan juru bahasa yang juga merupakan Ketua Prodi Bahasa Jepang di kampus tersebut. Saya pribadi sangat berharap agar akan ada semakin banyak penerjemah bahasa Jepang yang berkualitas di Indonesia. Semoga yang saya lakukan ini juga dapat menjadi salah satu cara untuk mewujudkan hal tersebut.

Seperti yang sudah ditulis di atas, pengalaman baru saya lainnya di tahun 2018 adalah menjadi MC. Tawaran ini sebenarnya tidak pernah ada dalam bayangan saya. Awalnya saya hanya bekerja sama dengan sebuah EO (event organizer) sebagai juru bahasa. EO tersebut juga sebenarnya pernah bertanya kepada saya apakah saya tertarik untuk menjadi MC. Oleh karena dunia yang menurut saya sangat berbeda, ketika itu saya hanya berkata akan memikirnnya sambil terus menjadi juru bahasa untuk acara-acara yang diselenggarakan oleh EO tersebut.

Hingga suatu ketika dalam suatu acara di salah satu pusat perbelanjaan di Jakarta, ada EO lain yang memberikan tawaran untuk menjadi MC setelah melihat saya dalam acara tersebut. Saya pun akhirnya menerima tawaran dari mereka karena mereka meyakinkan saya untuk membantu saya agar dapat menjadi MC yang baik dan pada kenyataannya pun memang demikian. Dukungan dari tim yang luar biasa membuat saya dapat terus belajar untuk menjadi MC yang lebih baik lagi. Hal ini pun tidak terlepas dari kemampuan bahasa Jepang yang saya miliki karena klien dari EO tersebut umumnya adalah perusahaan atau organisasi pemerintah Jepang. Oleh karena itu, mereka cenderung memilih 1 orang MC yang mampu berbicara dalam bahasa Jepang dan Indonesia sekaligus, alih-alih menyediakan 2 orang MC.

Nah, apa yang kira-kira akan terjadi di tahun 2019 ini? Yang pasti, tahun ini merupakan peringatan 30 tahun kota persahabatan antara Jakarta dan Tokyo. Selain itu, menjelang Olimpiade dan Paralimpiade tahun depan di Tokyo, kemungkinan besar masih akan ada banyak acara promosi di bidang pariwisata. Tidak tertutup kemungkinan juga akan ada kegiatan rekrutmen seiring dengan semakin terbukanya Jepang terhadap tenaga kerja asing seperti yang sempat disinggung juga oleh Kaisar Jepang dalam pidato awal tahunnya.

Semoga hubungan Jepang dan Indonesia dapat menjadi semakin erat dan harmonis. Kemudian, semoga semakin banyak penerjemah dan juru bahasa Jepang yang akan menjembatani komunikasi kedua negara. (^^)v

Interpreter

Juru Bahasa Bukanlah Kamus Berjalan

Istilah khusus atau senmon yogo sering kali menjadi momok bagi juru bahasa pemula. Banyak yang merasa takut untuk memasuki bidang baru karena tidak tahu istilah-istilah khusus yang biasa digunakan dalam bidang tersebut. Dalam beberapa forum di media sosial pun tidak sedikit yang meminta untuk berbagi daftar istilah khusus bagi yang memilikinya. Namun, apakah jika seorang juru bahasa memiliki daftar istilah khusu tersebut, penjurubahasaannya akan menjadi lebih baik?

Mungkin jawabannya tidak serta merta dapat dikatakan lebih baik. Memiliki daftar istilah khusus memang membantu untuk mengenai padanan kata dalam bahasa sasaran, tetapi yang sering dilupakan adalah bagaimana cara menyampaikannya dalam bahasa sasaran. Sering kali juru bahasa ‘terjebak’ dengan daftar istilah yang dimilikinya sehingga menjadi tidak fleksibel dalam penyampaiannya.

Hal yang paling penting dalam penjurubahasaan adalah menyampaikan pesan dalam bahasa sumber ke bahasa sasaran. Pesan di sini dapat bersifat eksplisit maupun implisit. Mungkin tidak akan ada masalah jika pembucara menyampaikan dalam kata-kata yang eksplisit, tetapi bagaimana jika penyampaiannya dilakukan secara implisit? Apakah mungkin seorang juru bahasa hanya ‘mengganti’-nya dalam bahasa sasaran tanpa memeduli pesan yang hendak disampaikannya?

Jawabannya tentu saja tidak. Sangat penting bagi juru bahasa untuk memahami lebih dalam dari kata-kata maupun kalimat-kalimat yang disampaikan dalam konteks tertentu. Pemahaman tersebut justru lebih penting dari sekadar menghafalkan istilah-istilah khusus. Dengan begitu, juru bahasa akan lebih fleksibel dalam menyampaikan pesan tanpa ‘terkekang’ oleh struktur bahasa maupun nuansa dalam bahasa sumber.

Bahasa Jepang adalah bahasa yang, menurut saya, dapat membuat pendengarnya mudah salah paham. Mulai dari pelafalan kata yang sama, tetapi berbeda huruf kanji sehingga maknanya berbeda, kalimat yang kadang tidak memiliki subjek atau verba, hingga onomatope yang spesifik. Kemudian, tantangannya adalah bagaimana menyampaikan hal-hal tersebut ke dalam bahasa Indonesia yang kosa katanya tidak sekaya bahasa Jepang. Inilah yang membuat juru bahasa tidak bisa mengandalkan daftar istilah saja karena juru bahasa bukanlah kamus berjalan.

Saat ini memang belum ada pelatihan penerjemahan khusus untuk pasangan bahasa Jepang-Indonesia. Memupuk pengalaman dengan menambah jam terbang menjadi jalan terbaik untuk memperbaiki diri. Akan lebih baik juga jika bertanya kepada user tentang penjurubahasaan yang kita lakukan. Biasanya, user cukup terbuka untuk memberikan masukan karena mereka memang membutuhkan juru bahasa yang mampu menyampaikan pesan dengan baik.