Arsip Tag: penerjemahan

Omotenashi: Keramahan Ala Jepang

Sebuah percakapan dalam suatu acara:

“Kenapa orang Jepang-nya pakai penerjemah? Padahal dia cukup fasih bahasa Inggris-nya.”

“Mungkin dia takut tamunya yang tidak bisa bahasa Inggris.”

“Ah, itu tidak mungkin. Tamunya, ‘kan, berpendidikan tinggi semua.”

Saya pernah mengalami percakapan sejenis beberapa kali. Seperti yang pernah saya gambarkan dalam komik 4 panel, ada kalanya salah satu pihak tidak dapat menangkap dengan baik bahasa Inggris pihak lain. Sehingga, keberadaan penerjemah dapat membantu agar penyampaian pesan menjadi jelas.

Satu hal lagi, menurut saya ini merupakan salah satu bentuk dari omotenashi orang Jepang. Omotenashi adalah cara dalam melayani tamu dengan tujuan membuat nyaman sang tamu. Kata omotenashi sendiri sudah ada sejak lama, tetapi kata ini menjadi sangat populer di Jepang karena presentasi Christel Takigawa di International Olympic Committee dalam rangka penentuan tuan rumah Olimpiade tahun 2020. Cara penyampaiannya yang unik ketika mengucapkan omotenashi, membuat kata ini menjadi kata populer di Jepang pada tahun 2013.

Dengan terpilihnya Tokyo sebagai tuan rumah Olimpiade tahun 2020, Jepang mulai berbenah untuk menyambut pada tamu yang akan datang ke negerinya. Hal ini mengingatkan saya ketika penyelenggaraan Piala Dunia tahun 2002. Ketika itu stasiun-stasiun besar yang ada di Jepang mulai dipasangi nama-nama stasiun dalam huruf latin. Selain itu, mereka juga menyiapkan peta area di sekitar stasiun dalam bahasa Inggris.

Belajar dari pengalaman penyelenggaraan Piala Dunia 2002, Jepang merasa mereka perlu meningkatkan lagi pelayanannya menjelang Olimpiade Tokyo 2020, khususnya karena adanya perbedaan budaya. Salah satu upayanya adalah dengan gencar memperkenalkan budaya mereka ke dunia agar orang asing tidak terlalu ‘kaget’ ketika datang Jepang.

Di dalam negeri pun mereka mulai berbenah dengan menempatkan orang-orang yang dapat berbahasa asing di tempat-tempat keramaian. Situs-situs wisata pun mulai tersedia tidak hanya dalam bahasa Inggris saja. Tokyo Disney Resort yang mengelola Tokyo Disneyland dan Tokyo DisneySea bahkan menyediakan situsnya dalam bahasa Indonesia.

Penerjemahan adalah menyampaikan pesan dari suatu bahasa ke dalam bahasa lain. Dalam kasus bahasa Jepang, omotenashi merupakan pesan yang tersirat. Seorang penerjemah bahasa Jepang tentunya harus dapat menangkap pesan tersebut agar keramahan yang dimaksud oleh orang Jepang juga dapat tersampaikan dengan baik.

 

Iklan

Menambah Populasi Penerjemah Jepang

Beberapa waktu yang lalu saya mendengar cerita bahwa ada sebuah lembaga pemerintah Jepang yang mencari penerjemah (interpreter) Inggris-Indonesia. Ketika pertama kali mendengarnya, saya pikir karena orang asingnya bukan orang Jepang. Namun ternyata yang mengejutkan adalah ternyata justru orang asingnya adalah orang Jepang!

Saya jadi teringat dengan seminar mengenai Jepang yang diselenggarakan di salah satu perguruan tinggi di Indonesia. Salah satu pembicaranya ketika itu membahas mengenai perbandingan pembelajar bahasa Jepang di negara-negara Asia Tenggara. Bagi saya, hasil penelitiannya cukup mengejutkan. Pembicara tersebut mengatakan bahwa Indonesia merupakan negara dengan jumlah pembelajar bahasa Jepang terbesar di Asia Tenggara. Indornsia bahkan merupakan negara dengan jumlah pembelajar bahasa Jepang terbesar ke-2 di dunia. Namun jumlah pemegang sertifikat JLPT N1-nya jauh di bawah Thailand dan Vietnam. 

Secara tidak langsung hasil penelitian tersebut berdampak pada cerita di awal. Sedikitnya pembelajar bahasa Jepang yang menguasai bahasa Jepang dengan baik tentunya mempengaruhi jumlah penerjemah bahasa Jepang-Indonesia. Walaupun JLPT bukan alat untuk mengukur kemampuan dalam melakukan penerjemahan, setidaknya hal itu dapat menunjukkan seberapa baik penguasaan bahasa Jepang-nya. Tanpa menguasai bahasa Jepang yang baik, sudah tentu akan sulit untuk menjadi penerjemah yang baik.

Secara pribadi saya senang karena saat ini sudah cukup banyak akses untuk dapat mendengar bahasa Jepang. Mulai dari sekadar salam di restoran Jepang sampai saluran khusus Jepang di televisi berbayar. Saya rasa hal ini dapat menambah “kepekaan” akan bahasa Jepang. Tiket pesawat ke Jepang yang semakin murah dan berlakunua bebas visa bagi pemegang e-paspor juga membuat orang Indonesia semakin mudah untuk mengunjungi Jepang.

Kembali ke masalah penerjemah bahasa Jepang. Saya pribadi tentunya ingin orang Jepang menggunakan penerjemah Jepang-Indonesia, bukan Inggris-Indonesia. Untuk itu perlu dimulai dari menambah populasinya terlebih dulu, khususnya populasi penerjemah freelance. Semakin banyaknya populasi dapat melahirkan persaingan sehingga dapat memunculkan keinginan untuk meningkatkan kemampuan dalam penerjemahan agar dapat terus bersaing.

Semoga ke depannya akan semakin banyak penerjemah bahasa Jepang-Indonesia yang berkualitas, agar “lahannya” tidak diambil oleh penerjemah bahasa asing lain.

Berbicara dalam Bahasa yang (Tidak) Sama

Inti dari menerjemahan adalah menyampaikan pesan dari bahasa sumber ke bahasa sasaran. Walaupun sepertinya mudah, perbedaan budaya antara bahasa sumber dan bahasa sasaran membuat penerjemah harus dapat menyampaikan pesan tersebut dalam bahasa yang dimengerti oleh sasaran.

Contoh kata yang sederhana tetapi memiliki makna yang dalam adalah kaizen. Istilah yang populer berkat Toyata ini sering diterjemahkan sebagai perbaikan dalam bahasa Indonesia atau improvement dalam bahasa Inggris. 

Apakah ada yang salah dalam penerjemahan tersebut? Jawabannya tidak. Tetapi kemungkinan besar nuansa yang ditangkap akan berbeda dengan pemahaman orang Jepang. Bagi yang pernah bekerja di pabrik tentunya akan sering mendengar kata ini, tetapi mungkin sering juga dimarahi ketika terjadi lagi masalah yang sama padahal kaizen telah dilakukan.

Penyebabnya adalah perbedaan pemahaman mengenai kaizen itu sendiri. Orang Jepang berpikir apabila telah dilakukan kaizen, maka masalah yang sama seharusnya tidak terjadi kembali. Sementara bagi kebanyakan orang Indonesia, kaizen yang diterjemahkan sebagai perbaikan adalah yang penting tidak bermasalah lagi pada saat tersebut dan jika terjadi masalah kembali, maka cukup diperbaiki kembali.

Dari contoh tersebut dapat dilihat bahwa “bahasa” yang dibicarakan sudah berbeda. Contoh lainnya dalam bahasa Indonesia: Konon, jika kita bertanya tentang jarak kepada orang Jawa dan ia mengatakan “dekat” yang disertai jempol sebagai penunjuk arah, maka itu artinya memang benar-benar dekat. Namun jika mengatakan “dekat” yang disertai dengan jari telunjuk sebagai penunjuk arah, maka sebenarnya jaraknya masih cukup jauh (mohon maaf jika contohnya salah).

Jika orang Jepang yang hanya mengerti bahasa Indonesia saja, kemungkinan besar dia akan menangkap bahwa kedua “dekat” tersebut memiliki makna yang sama. Kesalahpahaman akan makna yang sesungguhnya sering sekali terjadi pada orang Jepang yang baru bisa bahasa Indonesia. Sering kalanya hal-hal sederhana seperti inilah yang membuat komunikasi terhambat.

Say pribadi meyakini bahwa salah satu fungsi penerjemah adalah menjembatani perbedaan budaya tersebut. Saya pernah menjadi juru bahasa bagi orang Jepang yang menurut saya cukup fasih bahasa Indonesia-nya. Namun ia tetap menggunakan jasa saya sebagai juru bahasa pada saat meeting atau pertemuan penting karena ia mengatakan bahwa ia sering mengalami kesulitan memahami makna sesungguhnya yang disampaikan.

Dalam hal ini, juru bahasa khususnya juru bahasa konsekutif memiliki keuntungan dibandingkan penerjemah tulisan. Selain memiliki kesempatan untuk memberikan penjelasan tambahan, dapat berdiskusi terlebih dahulu mengenai tujuan yang hendak disampaikan membuat juru bahasa dapat menyiapkan strategi penerjemahan yang terbaik bagi sasarannya.

Bagaimana pun juga, pemahaman yang baik mengenai kebudayaan yang terkandung dalam bahasa sumber dan bahasa sasaran akan membuat seorang penerjemah menjadi penyampai pesan yang efektif dan tepat sasaran. Kemudian yang paling penting adalah dapat berbicara dengan bahasa yang benar-benar sama (dimengerti) kepada sasarannya.

Teknologi dan Penerjemah

Dulu sebelum pergi ke Jepang untuk kuliah, modal saya adalah kamus bahasa Jepang-Indonesia yang tebalnya minta ampun. Setelah tiba di Jepang, saya mengetahui keberadaan kamus elektronik. Walaupun ketika itu hanya ada untuk pasangan Inggris-Jepang saja, kamus elektronik tersebut sudah sangat membantu karena saya dapat mengetahui cara baca kanjinya dengan menuliskannya di kamus tersebut.

Namun kamus elektronik versi tulis tersebut memiliki kekurangan, yaitu jumlah kosakatanya yang minim. Saya pun akhirnya membeli lagi kamus elektronik versi ketik yang kosakatanya lebih lengkap. Saya masih menggunakan kamus elektronik ini pada awal-awal saya menjadi penerjemah sekitar tahun 2005 hingga akhirnya rusak.

Kamus elektronik tersebut bisa dikatakan sebagai teknologi yang pertama kali saya gunakan sebagai penerjemah profesional selain komputer beserta piranti lunaknya.

Sekarang, teknologi yang saya pakai sudah semakin banyak mulai dari internet, CAT Tools, ponsel pintar dan sabak elektronik alias tablet. Adanya teknologi tersebut sangat menunjang pekerjaan saya sebagai penerjemah.

Jika dulu bingung dengan cara baca kanji, kini hal tersebut bisa diselesaikan dengan menyalinnya atau menulisnya di Google Translate. Bahkan jika malas menulisnya, cukup memfotonya saja melalui aplikasi Google Translate dan dalam sekejap muncullah cara bacanya beserta terjemahannya (terlepas dari terjemahannya sesuai atau tidak, ya).

Begitu juga untuk riset. Kadang-kadang ketika menerjemahkan, saya tidak tahu barangnya seperti apa dan prosesnya seperti apa. Jika sudah begitu, maka biasanya saya langsung kw Om Google danan syukur-syukur ada fotonya atau videonya di Youtube.

Untuk urusan efisiensi waktu, keberadaan CAT Tools juga membantu saya. Saya sendiri baru beberapa bulan ini saja memakai CAT Tools bernama SDL Trados Studio 2014. Sekarang masih suka bingung dengan shortcut-nya, tetapi lumayan membantu mempercepat proses terjemahan saya.

Beberapa yang saya sebutkan di atas adalah teknologi yang saya gunakan sebagai penerjemah (translator). Sebagai interpreter pun, sebenarnya ada teknologi yaang saya inginkan: Google Glass.

Seandainya saya memiliki alat tersebut, saya rasa alat tersebut dapat membantu saya untuk membuat terjemahan saya menjadi lebih baik. Terutama ketika mendengar istilah yang asing atau ketika lupa padanan katanya.

Semoga teknologi untuk interpreter pun semakin berkembang.

Tes Penerjemah Subtitle Film

Saya pernah mendapat tawaran untuk mengikuti tes sebagai penerjemah subtitle film di salah satu penyedia TV berbayar. Saya mengiyakan tawaran tersebut karena saya rasa itu akan menambah pengalaman saya sebagai penerjemah.

Materi tes yang diberikan adalah menerjemahkan cuplikan acara (sekitar 10 menit) dari bahasa asing ke bahasa Indonesia dalam waktu 1 jam. Di sini kemampuan untuk mendengarkan (listening) sangat dibutuhkan karena pada saat tes tidak diberikan skrip dalam bahasa aslinya. Kalimat-kalimat dalam acara tersebut diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dengan sesuai dengan format yang telah ditentukan.

Untuk tesnya sendiri hanya menerjemahkan saja tanpa melakukan timing (menyesuaikan kapan teks terjemahan harus tampil dalam gambar). Waktu yang disediakan adalah 1 jam dan pada hari itu juga hasilnya diumumkan. Apabila dinyatakan lolos, nanti akan diberikan 1 keping DVD berisi sebuah acara utuh untuk latihan menerjemahkan sekaligus timing dengan menggunakan piranti lunak.

Menurut saya sendiri, tingkat kesulitan menerjemahkannya relatif karena tergantung dari konten acara atau filmnya. Hal yang cukup sulit adalah justru menggunakan piranti lunak untuk timing-nya karena bisa memakan waktu lebih banyak dibandingkan dengan menerjemahkan konten itu sendiri. Namun apabila sudah cukup familiar dengan short key-nya, sebenarnya tidak terlalu sulit.

Jika dibandingkan dengan menerjemahkan komik, saya rasa menerjemahkan subtitle adalah seperti menjadi penerjemah dan editornya sekaligus. Ketika menerjemahkan komik, saya hanya cukup fokus dalam proses menerjemahkannya saja. Hal-hal yang berkaitan dengan penempatan ke dalam balon-balon dialog, tidak menjadi tugas saya. Sedangkan dalam menerjemahkan subtitle, selain menerjemahkan, saya juga harus menentukan kapan teks tersebut harus muncul dalam gambarnya.

Tips saya bagi yang ingin mengikuti tes sebagai penerjemah subtitle film:

– Tidak perlu terburu-buru hendak menyelesaikan materi tes. Fokus saja dengan yang bisa dikerjakan.

– Perhatikan penggunaan EYD.

– Ketika hendak memotong kalimat, pastikan agar kalimat berikutnya berbentuk utuh sehingga tidak membingungkan penonton.

Contoh: Dia adalah anak…              →            Dia adalah…

              …tetangga yang hilang.                     …anak tetangga yang hilang.

– Tidak ada hubungannya langsung dengan proses penerjemahan, tetapi pendingin ruangan (AC) di tempat saya tes sangat dingin. Ada baiknya untuk bawa jaket juga.

Jika diberi DVD untuk latihan, usahakan untuk kuasai short key­ piranti lunak subtitling-nya karena akan lebih cepat dibandingkan klak-klik dengan menggunakan tetikus (mouse).

Semoga bermanfaat. Selamat mencoba dan semoga berhasil ^^

Kewajaran Bahasa

Menerjemahkan adalah sebuah proses untuk menyampaikan pesan dari bahasa sumber ke dalam bahasa sasaran. Bahasa sumber dan bahasa sasaran tidak selalu memiliki tata bahasa yang sama. Oleh karena itu, penerjemah harus menyesuaikan tata bahasa dalam bahasa sasarannya. Tujuannya adalah agar naskah terlihat ‘wajar’ ketika dibaca oleh pembaca bahasa sasaran. Inilah yang disebut dengan kewajaran bahasa.

Di bawah ini adalah contoh terjemahan yang biasa saya temukan:

2014年1月1日(水)        diterjemahkan: 1 Januari 2014 (Rabu)

Terjemahan di atas adalah benar, tetapi tidak wajar. Mengapa? Karena di Indonesia, kita biasa menulis tanggal seperti di bawah ini:

Rabu, 1 Januari 2014

Ketidakwajaran seperti di atas biasa terjadi karena cenderung untuk mengikuti bentuk bahasa sumbernya dengan mengabaikan bahasa sasarannya. Padahal kualitas terjemahan akan dinilai dari bahasa sasarannya.

Ketika baru mulai menjadi penerjemah, saya juga sering terlalu fokus dengan tata bahasa Jepang. Bahkan sampai letak tanda baca (titik koma) dan tanda petiknya pun mengikuti pola dalam bahasa Jepang.

Tanda petik Jepang: 「 」

Penting bagi penerjemah untuk membaca kembali hasil terjemahannya. Tidak hanya untuk memeriksa salah ketik saja, tetapi juga untuk memastikan agar hasil terjemahannya terasa “wajar” ketika dibaca tanpa dibandingkan dengan sumbernya. Mohon diingat, menerjemahkan bukanlah mengganti bahasa sumber menjadi bahasa sasaran. Melainkan menyampaikan isi dalam bahasa sumber ke dalam bahasa sasaran.

Mari kita sampaikan pesan yang benar dan wajar ^^

Teori Penerjemahan

Saya cukup beruntung karena pernah memperoleh kesempatan untuk mendengarkan materi mengenai teori penerjemahan dari Prof. Benny Hoed. Beliau adalah mantan Ketua Himpunan Penerjemah Indonesia dan dosen di Universitas Indonesia. Beliau memang bukan seorang ahli bahasa Jepang, tetapi materi yang disampaikannya berlaku umum untuk penerjemahan, Berikut ini saya akan coba untuk menuliskan kembali apa yang pernah saya peroleh dari beliau.

Penerjemahan adalah mengganti teks dalam suatu bahasa (Bahasa Sumber/BSu) dengan teks yang sepadan dalam bahasa yang lain (Bahasa Sasaran/BSa) [Catford, 1964]. Lebih tepat lagi, penerjemahan adalah mengungkapkan kembali ke dalam suatu bahasa (BSa), pesan (message) yang dinyatakan dalam bahasa yang lain (BSu) [Nida & Taber, 1974).

Definisi diatas mengindikasikan bahwa penerjemahan bukan sekedar menterjemahkan kata-kata asing ke dalam bahasa Indonesia berdasarkan kamus semata. Pada dasarnya kalimat-kalimat sederhana dapat diterjemahkan langsung dengan mencari terjemahan dari kata di kamus. Namun perlu diperhatikan, contohnya bahasa Jepang yang memiliki partikel. Demikian juga  bahasa Indonesia yang memiliki imbuhan. Hal-hal seperti inilah yang perlu diketahui sehingga bisa ditangkap pesan yang sesungguhnya.

Seperti yang disampaikan oleh Prof. Benny, terjemahan yang BETUL adalah yang BERTERIMA (acceptable). Oleh karena itu, seorang penerjemah harus tahu siapa yang akan membaca terjemahannya dan tujuan dari penerjemahan tersebut.

Saya akan mengambil contoh diri saya sendiri. Saya adalah seorang penerjemah komik. Saya asumsikan pembacanya berusia rata-rata 15-30 tahun. Tujuan mereka membaca komik adalah mencari hiburan ringan. Berdasarkan analisis tersebut, saya bisa mengambil kesimpulan bahwa saya bisa menggunakan bahasa Indonesia yang tidak baku. Tentunya saya juga harus mematuhi batasan-batasan penggunaan bahasa yang sudah ditentukan oleh penerbit. Jika komik-komik terjemahan menggunakan bahasa Indonesia yang baku, sudah bisa dipastikan tujuan para pembaca untuk mencari hiburan tidak tercapai.

Dalam melakukan penerjemahan, ada beberapa prosedur yang harus dilakukan. Disini saya hanya akan tuliskan prosedur yang dibuat oleh Newmark (1988). Newmark menyatakan bahwa penerjemahan terdiri dari 4 level:

1. The Textual Level: Memahami isi dari tulisan dalam bahasa sumber

2. The Referential Level: Mencari referensi mengenai istilah, kegiatan, peristiwa dsb. yang terdapat dalam bahasa sumber

3. The Cohesive Level: Menyatukan kalimat-kalimat yang sudah diterjemahkan ke dalam bahasa sasaran

4. The Level of Naturalness: Memperbaiki struktur bahasa yang sudah diterjemahkan agar bisa dibaca secara alami oleh pembaca sasaran.

Mungkin muncul pertanyaan, bagaimana saya bisa tahu bahwa terjemahan saya sudah terasa “alami”. Cara paling mudah adalah meminta orang lain untuk membaca hasil terjemahan yang sudah kita buat. Lebih baik lagi orang yang tidak tahu/mengerti bahasa sumber tulisan. Saya sendiri kadang suka meminta keluarga saya untuk membaca hasil terjemahan saya, terutama yang sumbernya dari kalimat yang cukup panjang atau humor-humor dalam bahasa Jepang untuk melihat apakah mereka akan bingung atau mengerti dengandengan kalimat yang saya terjemahkan.

Mudah-mudahan tulisan ini bisa berguna bagi pembaca yang terlibat dalam dunia penerjemahan. Tidak lupa saya ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Prof. Benny Hoed atas materinya yang sangat bermanfaat, baik secara akademis maupun praktis.

Doumo arigatougozaimashita.