Interpreter

Tarif Juru Bahasa (Interpreter) Bahasa Jepang

Juru bahasa atau interpreter pada dasarnya terbagi menjadi 2 kategori, yaitu juru bahasa yang bekerja di perusahaan sebagai karyawan dan juru bahasa yang bekerja secara lepas atau freelance. Juru bahasa yang bekerja sebagai karyawan akan memperoleh gaji secara tetap disertai dengan tunjangan yang berlaku. Besarnya gaji juru bahasa perusahaan biasanya mengikuti kebijakan perusahaan tempatnya bekerja. Jika melihat lowongan kerja yang ditawarkan, umumnya gaji yang ditawarkan untuk juru bahasa Jepang adalah berkisar dari 4-20 juta rupiah/bulan.

Apa yang membedakan gajinya? Pada dasarnya perusahaan akan menggaji karyawannya berdasarkan latar belakang pendidikan, pengalaman dan kemampuan yang dimilikinya. Semakin tinggi pendidikan, pengalaman dan kemampuan yang dimiliki oleh seseorang, maka perusahaan akan mau membayar lebih tinggi dibandingkan dengan yang sebaliknya.

Banyak yang mengatakan bahwa seorang juru bahasa tidak memerlukan pendidikan yang tinggi asalkan memiliki kemampuan menerjemahkan yang baik. Namun bagaimana pun juga, perusahaan tetap akan mempertimbangkan faktor pendidikan ketika merekrut karyawan.

Jika ingin dinilai secara murni dari pengalaman dan kemampuan, maka kesempatan tersebut dapat diperoleh dengan menjadi seorang juru bahasa lepas. Tarif untuk juru bahasa lepas bervariasi tergantung dari kemampuan, pengalaman dan spesialisasinya. Umumnya tarif juru bahasa Jepang lepas adalah berkisar dari 1-5 juta rupiah/hari. Walaupun demikian, tarifnya dapat lebih tinggi jika berhubungan dengan bidang diplomasi, hukum dan kedokteran. Selain itu, juru bahasa simultan (menerjemahkan bersamaan dengan penuturnya) juga memiliki tarif yang lebih tinggi dibandingkan dengan juru bahasa konsekutif (menerjemahkan setelah penuturnya selesai berbicara).

Iklan
Uncategorized

Honor Penerjemah

Beberapa waktu yang lalu saya mendapat milis dari HPI (Himpunan Penerjemah Indonesia) mengenai tarif acuan penerjemahan. Jika melihat tabel tarif tersebut, bahasa Jepang termasuk yang tarif penerjemahannya paling mahal yaitu, Rp. 200.000/halaman jadi. Tarif tersebut hanyalah acuan yang ditetapkan oleh pemerintah, sehingga pada dasarnya penerjemah boleh saja mematok harga yang lebih tinggi ataupun lebih rendah berdasarkan pertimbangan masing. masing. Perlu diperhatikan juga bahwa tarif yang berlaku untuk penerjemahan buku akan berbeda. Untuk penerjemahan buku, tarifnya berkisar dari Rp. 7.500 hingga Rp. 20.000 per halaman jadi. Untuk melihat tarif acuan penerjemahan selengkapnya bisa klik disini.

Lalu, bagaimana dengan penerjemahan komik? Tentunya tarif yang berlaku adalah tarif penerjemahan buku. Honor untuk menerjemahkan komik tarifnya bervariasi berdasarkan banyaknya jumlah dialog dan tingkat kesulitan bahasa Jepang yang digunakan dalam komik. Pengalaman saya pribadi, honor yang selama ini pernah saya terima nilainya bahkan lebih tinggi dibandingkan tarif acuan yang ditentukan oleh pemerintah.

Jadi, bagi yang ingin coba menjadi penerjemah komik, jangan khawatir tentang honornya. Semakin banyak jumlah komik yang diterjemahkan, maka semakin besar jumlah honornya. Nilainya bisa hampir setara kerja kantor untuk entry level kelas staf, lho. Untuk lowongan penerjemah komik, bisa lihat blog saya disini.

Selamat mencoba ^^