Omotenashi: Keramahan Ala Jepang

Sebuah percakapan dalam suatu acara:

“Kenapa orang Jepang-nya pakai penerjemah? Padahal dia cukup fasih bahasa Inggris-nya.”

“Mungkin dia takut tamunya yang tidak bisa bahasa Inggris.”

“Ah, itu tidak mungkin. Tamunya, ‘kan, berpendidikan tinggi semua.”

Saya pernah mengalami percakapan sejenis beberapa kali. Seperti yang pernah saya gambarkan dalam komik 4 panel, ada kalanya salah satu pihak tidak dapat menangkap dengan baik bahasa Inggris pihak lain. Sehingga, keberadaan penerjemah dapat membantu agar penyampaian pesan menjadi jelas.

Satu hal lagi, menurut saya ini merupakan salah satu bentuk dari omotenashi orang Jepang. Omotenashi adalah cara dalam melayani tamu dengan tujuan membuat nyaman sang tamu. Kata omotenashi sendiri sudah ada sejak lama, tetapi kata ini menjadi sangat populer di Jepang karena presentasi Christel Takigawa di International Olympic Committee dalam rangka penentuan tuan rumah Olimpiade tahun 2020. Cara penyampaiannya yang unik ketika mengucapkan omotenashi, membuat kata ini menjadi kata populer di Jepang pada tahun 2013.

Dengan terpilihnya Tokyo sebagai tuan rumah Olimpiade tahun 2020, Jepang mulai berbenah untuk menyambut pada tamu yang akan datang ke negerinya. Hal ini mengingatkan saya ketika penyelenggaraan Piala Dunia tahun 2002. Ketika itu stasiun-stasiun besar yang ada di Jepang mulai dipasangi nama-nama stasiun dalam huruf latin. Selain itu, mereka juga menyiapkan peta area di sekitar stasiun dalam bahasa Inggris.

Belajar dari pengalaman penyelenggaraan Piala Dunia 2002, Jepang merasa mereka perlu meningkatkan lagi pelayanannya menjelang Olimpiade Tokyo 2020, khususnya karena adanya perbedaan budaya. Salah satu upayanya adalah dengan gencar memperkenalkan budaya mereka ke dunia agar orang asing tidak terlalu ‘kaget’ ketika datang Jepang.

Di dalam negeri pun mereka mulai berbenah dengan menempatkan orang-orang yang dapat berbahasa asing di tempat-tempat keramaian. Situs-situs wisata pun mulai tersedia tidak hanya dalam bahasa Inggris saja. Tokyo Disney Resort yang mengelola Tokyo Disneyland dan Tokyo DisneySea bahkan menyediakan situsnya dalam bahasa Indonesia.

Penerjemahan adalah menyampaikan pesan dari suatu bahasa ke dalam bahasa lain. Dalam kasus bahasa Jepang, omotenashi merupakan pesan yang tersirat. Seorang penerjemah bahasa Jepang tentunya harus dapat menangkap pesan tersebut agar keramahan yang dimaksud oleh orang Jepang juga dapat tersampaikan dengan baik.

 

Iklan