tips

Tips Menerjemahkan Orang yang Bicaranya Panjang: Deduksi ala Sherlock Holmes

Juru bahasa (jurbah) memiliki peran untuk menjembatani komunikasi antara dua pihak yang berbicara menggunakan bahasa yang berbeda. Pada dasarnya, seorang jurbah tidak dapat mengatur tempo, gaya bicara, aksen, maupun durasi pembicaraan dari kedua pihak.

Di antara faktor-faktor tersebut, durasi bicara adalah salah satu faktor yang dapat ditanggulangi dengan menggunakan teknik note-taking. Namun, timbul lagi pertanyaan. Bagaimana jika pembicaraannya tidak hanya panjang, tetapi juga temanya melompat-lompat, berputar-putar, alurnya maju mundur, dan tidak jelas maksud utamanya?

Pada prinsipnya, jurbah tetap harus menerjemahkan sesuai dengan yang disampaikan dengan pembicara. Namun, mengingat tujuan dari penerjemahan adalah menyampaikan pesan dari bahasa sumber ke dalam bahasa sasaran, tips ini dapat digunakan untuk mencapai tujuan tersebut.

Dalam tulisan kali ini, saya coba hendak berbagi tips untuk menanggulangi permasalahan tersebut. Namun, perlu DIPERHATIKAN bahwa tips ini HANYA dapat digunakan untuk situasi yang telah disebutkan di atas.

Saya menyebut metode ini sebagai metode deduksi ala Sherlock Holmes. Saya menyebutnya seperti itu karena caranya mirip dengan cara Sherlock dalam menarik kesimpulan untuk menemukan pelaku kejahatan. Ini adalah kutipan dari novel Sherlock Holmes yang berjudul The Adventure of  The Sign of Four:

Once you eliminate the impossible, whatever remains, no matter how improbable, must be the truth. 

(Kalau kamu menyingkirkan yang mustahil, apa pun yang tersisa, betapa pun yang mustahil, adalah kebenaran)

Ini yang menjadi petunjuk untuk menerjemahkan ala detektif fiksi yang terkenal dengan topi uniknya itu. Seperti yang telah disampaikan di awal, jurbah tetap harus membuat catatan agar tidak lupa mengenai apa yang telah dikatakan oleh pembicara. Namun, pada saat menerjemahkan, singkirkan satu per satu hal-hal yang kelihatannya tidak berhubungan. Dengan cara tersebut, seharusnya jurbah dapat menemukan “kebenaran” (dibaca: pesan) sesungguhnya yang ingin disampaikan oleh pembicara.

Setelah menemukannya, susun beberapa pesan tersebut agar dapat terjalin menjadi suatu cerita yang berkesinambungan. Caranya, pertama dengan menyusun alur waktu yang bersifat maju. Kedua, gunakan kata sambung antarkalimat. Ketiga, sisipkan kalimat keterangan tambahan jika topiknya berubah. Terakhir, tambahkan kalimat tambahan penutup untuk memberi tahu pendengar bahwa terjemahan telah selesai.

Sebelum menerjemahkan dengan metode ini, ada baiknya juga untuk memberi tahu terlebih dahulu bahwa terjemahan yang akan disampaikan adalah berupa kesimpulan. Contohnya dengan mengucapkan, “Sebelumnya mohon maaf, saya akan mencoba menerjemahkan dengan menyimpulkannya.”

Secara teori, seharusnya jurbah tidak boleh melakukan hal tersebut. Namun, kembali lagi pada tujuan penerjemahan. Tentunya pendengar sudah tidak sabar untuk mendengarkan terjemahannya selama menunggu pembicara selesai berbicara. Jika kemudian terjemahannya disampaikan dengan sama-sama tidak jelas inti pembicaraannya, kemungkinan besar komunikasi antara kedua pihak akan semakin tidak berhubungan.

Sekali lagi untuk diingat, metode ini HANYA dapat digunakan jika pembicara berbicara dengan panjang lebar, topiknya melompat-lompat, dan tidak jelas arah pembicaraannya. Untuk dapat menyimpulkan arah pembicaraan, jurbah harus mengetahui konteks dan latar belakang pertemuan kedua belah pihak. Dengan begitu, jurbah dapat menemukan kalimat-kalimat tambahan yang sesuai untuk membuat terjemahannya memiliki pesan yang jelas.

Semoga tips ini bermanfaat ^_^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s